Dapat bingkisan buku dari Om Jay

Monday, March 13, 2017

Buku Karangan Om Jay
9 Maret 2017, hari kamis. Hari ini gue ada kuliah jam 8 pagi. Berhubung jarak dari kosan ke kampus dekat (kalau pake motor, kalau jalan kaki mah beeuuhh. Jauh buanget bray). Gue berangkat setengah jam sebelum masuk.

Eng ing eng.. Tak di sangka-sangka belum ada 10 menit jalan. Gue merasa motor gue goyang-goyang. Khawatir ban kempes, gue mulai menepi ke tepian jalan. Eh bener aja, ban motor gue langsung mengerut.

Dengan hati yang deg-deg-an, karena waktu udah mepet kira-kira tinggal 10 menit lagi jam 8. Dalam hati gue hanya bisa pasrah pada Allah SWT, dan berpikir positif, "Mungkin ini bagian dari rencana Allah, untuk memberikan jalan yang terbaik bagi gue."

Di tempat bengkel motor
Turun motor, terus tenteng motor sampai bertemu dengan si abang tukang bengkel. Alhamdulillah, lokasi bengkelnya tidak terlalu jauh.

Sat sit set, dalam waktu sekian detik, si abang berhasil menemukan paku yang nancep di ban gue. (kok cepet banget ya nemu pakunya?). ya iyalah, wong kepala pakunya keliatan banget gedenya.

Langsung deh, si abang ambil tang buat narik entuh paku dari ban motor gue. Hhuuuaahh, mantep bener dah nancepnya. ploonnggg., tiruan suara paku yang udah berhasil tercabut dari ban motor gue. Serasa dokter gigi yang berhasil nyabut gigi sang pasien.

Masya Allah, pas tercabut. Ini paku ternyata guedenya minta ampun dah. Segede paku yang biasa di pake abang tukang bangunan buat maku kayu. Saking guedenya, ban luar gue sampe ikutan bolong guede buanget.

"Wah mas, kalo kayak gini harus di ganti ban dalamnya, bolongnya gede banget". Nah loh, dengan sisa uang yang tinggal 110rb, gue makin deg-deg-an ketika mendengar kabar ini. Ibaratnya nih, kita lagi nonton sinetron, terus pas banget lihat episode yang karakter utamanya lagi sekarat. Udah gitu kita tau kalau jam tayang entuh sinetron udah mau habis. nah loh, deg-deg-an kan sob? :D

"mas ngak buru-buru kan?" Tanya si abang bengkel. "Ya, sebenernya sih buru-buru bang" (dalam hati gue bergumam. Tapi, pas lihat si abang juga sedang nambel ban motor yang lain. Gue jadi bilang begini,"ngak kok bang, santai aja". Setelah itu deg-deg-an gue makin menjadi-jadi. Karena waktu sudah menunjukkan pukul 8 kurang 5 menit =(

"Emang kalau ganti ban dalam berapaan bang?", gue memastikan.

"40 ribu mas". Jawab si abang bengkel

"Waduh, lumayan juga ya. Tapi ngak apa lah. Darurat, yang penting bisa lanjut jalan ke kampus". Kembali gue bergumam dalam hati.

Pas lagi mau nyopot ban dalam, si abang tanya-tanya ke gue, "Waduh mas, ini ban luarnya juga udah jelek nih".

Nah loh, ketahuan deh. Karena sebenarnya kondisi ban luar juga udah memprihatinkan. Udah pada pecah-pecah, kayak kulit di kaki yang pecah-pecah karena panas dan dingin. Saking parahnya, motor tuh berasa goyang karena udah ngak rata eh mulus entuh ban luar. =(

Iseng gue nanya sama si abang bengkel motor. "Mas, memang kalau ban luar berapaan?, mahal ya?"

"160 ribu mas." si abang menjawab tanpa ragu.

Gue langsung senyum-senyum sendiri karena duit beneran ngak cukup. "waduh, mahal juga ya."

Singkat cerita, akhirnya gue memilih untuk hanya mengganti ban dalam. Setelah itu, gue langsung buru-buru ciauww karena waktu sudah menunjukkan jam 8 lebih 20 menit.

Alhamdulillah, pas dateng. Dosen juga baru aja masuk. Jadi gue juga di bolehkan masuk.

-------

Waktu berlalu begitu cepat, so, gue forward ceritanya. Ehem, tiba-tiba sudah jam setengah 2 siang. Gue ada janji sama temen gue buat barengan mencari bahan untuk skripsi di perpus UNJ.

Di perpus, gue nyari-nyari buku yang berkaitan dengan 'blog'. Karena penelitian gue ada kaitannya dengan blog (Kalau judulnya di acc, InsyaAllah). Pas nyari, Alhamdulillah ada tuh buku. Judulnya "TIK: Menulis Blog Untuk Pendidikan". Dan pengarangnya ialah pak Wijaya Kusumah, guru tik SMP Labschool Jakarta alias Om Jay.

Eh ngak disangka, ternyata entuh buku cuman ada 1. Selain itu, sedang dalam masa peminjaman. Jadinya gue ngak bisa baca dong.

Karena gue udah kenal dengan Om Jay alias pak Wijaya, gue langsung wa beliau.

Nanya harga buku ke Om Jay via WhatsApp
Melihat isi dompet yang tinggal 40 ribu. Gue memberanikan diri untuk bertanya "Boleh hutang dulu ngak Om Jay?". Alhamdulillah boleh.

Mari kita singkat lagi ceritanya.

Selepas solat asar, langsung segera gue menuju Lab Komputer SMP Labschool. Dan sangat tidak di sangka. Yang tadinya niat gue mau bayar belakangan alias ngutang, ternyata di kasih gratis. "Ini buat kamu aja, tapi sabtu besok jangan lupa ya bantu Om Jay jadi". 

"Siap Om Jay", Jawab gue spontan.

Biar berkesan, gue ikutan saran Om Jay buat sekalian tanda tangan di buku karangan beliau ini. "ini Om Jay, pakai pulpen merah biar keliatan asli". :D

Alhamdulillah, dapat buku gratis. Di tambah sabtunya di minta jadi panitia dadakan. Lumayan nambah ilmu sekalian. :D

Semoga Bukunya bermanfaat, gue minta doa dari sobat semua. Semoga gue bisa LULUS tahu ini. Dan semoga buat sobat muslim yang mendo'akan gue, semoga selalu diberi kemudahan dalam segala rencana kebaikan sobat oleh Allah SWT. Aammiinn..

Terimakasih banyak buat Om Jay, semoga perjuangan Om Jay untuk mengembalikan TIK sebagai mata pelajaran terealisasikan. Dan semoga berkah Bukunya.

Oke Segitu aja cerita kali ini. Hilkmahnya ialah, "Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan" (Al-Inshirah ayat : 5 dan 6). So, ketika ada musibah, daripada ngedumel banyak menyalahkan, lebih baik terus bersyukur dan berpikir positif.

Semoga bermanfaat and See You On The Next Post...

You Might Also Like

0 comments

Yuk tingalin Jejakmu di sini :D

Total Pageviews

Tweet2 :D

Followers

Komunitas Blogger UNJ