Perpisahan PKM alias Praktik Ngajar

Tuesday, June 16, 2015

Gue bareng kelompok PKM gue plus Guru2 SMKN 7 Jakarta
Alhamdulillah, Akhirnya selesai juga kegiatan PKM alias kalo di panjangin jadi Praktik Kegiatan Mengajar di SMKN 7 Jakarta. Banyak suka cita dalam proses pembelajaran. Yaahhh.., walaupun gue masih belum bener-bener terlibat banyak di kegiatan sekolah.

Why?

Kenapa?

Sobat tau kenapa gue bilang kurang terlibat banyak di kegiatan sekolah?

Kalo menurut gue sih (inget ya, menurut GUE), mungkin karena sistemnya dirubah. (Gimana tuh?).

Jadi gini, ketika dulu PKM namanya masih PPL alias Program Pengamalan Lapangan, mahasiswa yang praktikum ngajar hanya boleh mengajar, alias ndak boleh sambil ambil mata kuliah lain. (Kok gitu Kang?), simple sob, soalnya ketika itu (cieee 'ketika itu') kalo ambil PPL, mahasiswanya harus mengajar full dari hari senin sampai jumat. Jadi ngak ada waktu buat sekalian kuliah. Tapi nilai plusnya ialah, bisa dapet lebih banyak pengalaman menjadi guru di sekolah. (ooohhhh... begitu.. )

Nahh, kalo sekarang namanya plus sistemnya diganti. Jadi yang dulunya PPL alias Program Pengalaman Lapangan dengan mengajar full. Nah, kalo sekarang namanya PKM alias Praktik Keterampilan Mengajar, dengan jadwal mengajar tidak full. Jadi bisa sekalian kuliah deh.

Memang sih (lagi-lagi menurut gue) mau PPL, mau PKM, masing-masing punya kelebihan dan kekurangan. Tinggal dari mahasiswa pelaksana PPL atau PKM aja yang mesti pinter-pinter memilah dan memilih. Betul tidak? (betuulll pak gulu... #CadelMode).

Banyak banget kenangan seru selama gue praktik mengajar di SMKN 7 Jakarta ini. Misalnya, kenangan kalo gue bisa download gratis sepuasnya di ruang jurusan TKJ. Terus gue juga bisa print materi sepuasnya. Makanan di kantinnya ternyata juga murah-murah loh (ya ialah murah, kalo mahal situ yang mau beli? XD).

Oh ya, yang bikin gue rada kaget (loh kok kaget tapi rada? XD) ialah, ternyata ada salah satu guru honor yang tinggalnya sebelahan dengan kamar kos gue. (nah loh!). Untungnya guru alias senpai alias kakak tingkat itu bukan anak FT. Jadi bisa rada tenang he..he..he.. (Loh, emang kalo FT kenapa kang? XD)

Lanjut,

Gue jadi inget sama temen-temen gue yang udah duluan PKM. Pas selesai, temen-temen gue tuh biasanya foto-foto bareng murid-muridnya. Eh, ini gue sama kelompok gue foto-fotonya sama guru-guru dan staff Tata Usaha. Mantep kan? he..he..he..

Oh ya, agenda perpisahan hari ini pas banget nih, karena di adakan sehari sebelum Ramadhan (kalo menurut kalender). Jadi bisa dengan puas makan-makan plus ngabisin air galon di ruang TKJ. he..he..he.. (untuk bapak ibu guru jurusan TKJ, mohon maaf ya, apabila sering kehabisan air galon di ruang TKJ. XD)

(Daritadi kok ngomongin ruang TKJ terus. Memang kang Hilmy ngajarnya jurusan TKJ ya?)

oohhh., jangan salah. Justru karena gue ngak ngajar jurusan TKJ alias ngajar multimedia, jadi gue sering main ke jurusan TKJ. Tujuannya tidak lain dan tidak bukan, ya, untuk memperbanyak silaturahmi. iya ngak? (padahal mau numpang internetan. Karena di ruang jurusan multimedia ngak ada internet. XD)

Satu lagi pengalaman yang ngak bisa gue lupain. Yakni perbedaan sikap alias kelakuan yang jauh banget antara anak SMK dengan SMA, apalagi MAN alias Madrasah Aliyah Negeri. Bener-bener bikin gue kaget deh, apalagi pas gue pertama kali ketemu murid. Waduh, banyak murid yang gampang banget ngutarakan pendapat. Beda banget waktu gue dulu di MAN. Begitu ada guru baru atau mahasiswa PPL/PKM, rata-rata anak-anak muridnya pada diem alias malu-malu gitu. Belum lagi masalah kejujuran. Memang kejujuran ialah hal yang sangat penting untuk ditanam sejak dini di lingkungan sekolah plus keluarga dan sekitarnya.

Gue jadi inget dulu ketika gue masih sekolah di MAN. Waktu itu sih, memang gue sering banget mencontek. Tapi rasa bersalah plus gelisah setelah mencontek itu bener-bener menggerogoti hati sob. Jadi berasa bener-bener bersalah banget deh. Alhamdulillah, pas kelas sebelas, gue ketemu guru matematika yang gokil bener ngajarin gue mengenai pentingnya kejujuran. Bukan hanya ngajarin, tapi juga ngasih contoh. Jadi semenjak itu, gue makin ngak berani buat mencontek.

Pokoknye masalah kejujuran ini harus ditanam sejak dini. Dan ini masalah mendasar buat anak-anak SMK, mungkin bukan cuman SMK. Tapi seluruh lini pendidikan di Indonesia mestinya memerhatikan masalah kejujuran. Yah, walaupun pas gue praktik ngajar, gue belum sempet mendidik perihal kejujuran. Soalnya gue telat nyadarnya. he..he.he.. Tapi untuk kedepan, gue mesti tuh belajar cara menanam kejujuran pada murid. Insha Allah.

Oke, mungkin sekian dulu postingan gue hari ini. Terimakasih buat para guru, staf serta murid-murid lucu di SMKN 7 Jakarta. Semoga SMKN 7 Jakarta selalu berprestasi dan membuat bangga bangsa Indonesia. Aaammmiinnn...

See You On The Next Post. :D

You Might Also Like

0 comments

Yuk tingalin Jejakmu di sini :D

Total Pageviews

Tweet2 :D

Followers

Komunitas Blogger UNJ