Buat Desain Logo NYBC 2015

Thursday, January 22, 2015


Udah lama banget gue ngak nge-desain pake CorelDraw. Terakhir kali gue inget itu gue nge-desain pake CorelDraw sekitar bulan Oktober 2014 kemaren. Jadi udah vakum alias ngak aktif nge-desain ala CorelDraw sekitar 2 bulan. Itu pun pas gue nge-desain, idenya murni bukan dari gue. Tapi dari client gue.



Jadi gini nih sob. client gue minta buat logo. Terus dia bikin gambarnya dulu di secarik kertas. Baru deh sama gue di buat versi digitalnya pake CorelDraw.
Biasanya kalo dulu, pas awal-awal kuliah. Sekitar 3 tahun lalu, gue emang rada sering maenan CorelDraw. Loh kok maenan doang sih? iya sob. Soalnya kalo dulu itu, gue cuman iseng-iseng buat objek. Tapi ngak buat desain pamflet atau poster nih sob. (gue ulang) gue cuman iseng buat objek-objek ngak jelas. Karena kalo di CorelDraw, kalo buat objek berasa lebih mudah di bandingkan Adobe Photoshop yang sekarang sering gue pake buat ngedesain. Selain itu, gue juga hobi banget ngikutin tutorial-tutorial CorelDraw yang ada di buku desain CorelDraw yang gue beli (sudah sekitar 4 tahun lalu buku itu di pinjem temen SMA gue. Dan sampai sekarang belum balik. Tapi ngak apa-apa, mudah-mudahan aja temen gue terus belajar CorelDraw lebih serius dari gue.)

Namun, semenjak gue punya kenalan temen yang juga jago banget nge-desain pake CorelDraw. Dan kala itu, temen gue jadi staf gue di agenda muktamar Albiruni 2012. Jadi gue lebih banyak nyuruh, eh salah maksudnya minta tolong ke temen gue, buat urusan desain mendesain muktamar. Akibatnya, lama-lama ide kreatif gue mulai memudar. Terbukti ketika seusai muktamar, gue jadi makin males maenan CorelDraw. Dan ketika gue diminta untuk nge-desain pamflet, eh isi kepala gue langsung BLANK.

Beberapa bulan kemudian, gue ketemu sama yang namanya Ka Indra Waliyuda dan Ka Indra Septiawan. Dimana Ka Indra W jago banget nge-desain pake Adobe Photoshop, sedangkan Ka Indra S jago banget nge-desain pake CorelDraw. Bahkan Ka Indra S setahun belakangan udah jago juga ngedesain pake Adobe Photoshop.

Lewat duo Ka Indra inilah, gue banyak belajar mendesain. Terutama mencari ide. Karena menurut mereka, dalam mendesain, yang paling sulit ialah 'mencari ide'. Bukan saat menggunakan tools seperti Adobe Photoshop maupun CorelDraw. Metode ini juga dibuktikan, ketika gue minta saran ke ade kelas gue, namanya Azzam. Gimana sih bikin desain simpel tapi keren.

Belajar dari duo ka Indra, belajar dari ade kelas, belajar dari temen se-angkatan, gue lakukan sembari mengisi kebosanan.

Jadi belajarnya kalo ngerasa bosen doang dong?

iya nih sob, jadinya gue jarang-jarang belajar desainnya. Alias ngak serius. he..he..he.. XD

Tapi, semenjak gue gabung di departemen Kominfo BEM FT UNJ tahun lalu. Gue menyadari, kalo penting terus berkarya, biar ide-ide dahsyat terus mengalir deras di kepala gue (Puitis mode.. XD). Dan VOILAAA... gue udah mulai bisa lagi dikit-dikit ngedesain. Cuman ngak pake CorelDraw sob. Tapi pake Adobe Photoshop.

Di departemen Kominfo BEM FT UNJ 2014, gue lumayan banyak ngedesain pamflet, spanduk, stand banner, dsb, pakai Adobe Photoshop. Sehingga lama-lama gue jadi makin lihai maenin Adobe Photoshop. Walaupun ngak selihai para top desainer dunia sih.

Lihai main Adobe Photoshop gue, berkebalikan dengan keahlian gue ngedesain pake CorelDraw. Ini semua terjadi gara-gara gue berpaling dari CorelDraw ke Adobe Photoshop (duuhh.. maap-pin gue ya CorelDraw, sudah mencampakkanmu dan beralih ke Adobe Photoshop... XD).

Singkat cerita, sekitar 2 minggu yang lalu. Gue di minta sama Visya dan Gia buat bikin logo NYBC alias kalo dipanjangin jadi National Youth Blogger Conference. Gambarnya sih udah di bikin di secarik kertas. Terus, gue baru buat logonya ke dalam bentuk digital pas gue udah di kosan. Tapi eh tapi, kok pas gue buat, hasilnya malah kurang top. Jadilah gue minta waktu beberapa hari , buat brainstorming entuh logo. Sekalian, nginget-nginget cara nge-desain pake CorelDraw.

Ada kata 'National', berarti kemungkinan ada unsur nasinalnya. Terus ada kata 'Youth' yang berarti pemuda. Ada lagi kata 'Blogger' dan kata 'Conference' alias konferensi. Kira-kira logo seperti apa yang bisa mewakili ke 4 kata itu ya. Akhirnya gue berpikir, berpikir, dan kembali berpikir sambil tetep makan, tidur, ibadah, nulis, baca buku, dsb. Lalu, (lagi-lagi) VOILAAA, dalam 2 minggu gue berhasil dapet idenya.

Akhirnya gue bikin tulisan NYBC, dengan huruf 'Y' diganti jadi gambar yang mewakili pemuda. Lalu diberi warna merah dan putih, agar nampak kesan nasional. Walau memang sih menurut gue, kalo nasional ngapain ya pake bahasa Inggris??, Mungkin biar bisa di lirik orang luar Indonesia kali ya. InsyaAllah.

Oh ya, mungkin ini ada sedikit tips dari gue buat temen-temen yang masih bingung. Mau nge-desain sebaiknya pake apa? Adobe Photoshop? atau CorelDraw?.

Banyak banget dari temen gue, baik yang di kampus UNJ maupun luar kampus UNJ. Yang nanya pertanyaan ini ke gue. Dan gue kali ini mau kasih tau. Sebenarnya untuk penggunaan Adobe Photoshop maupun CorelDraw, masing-masing ada keunggulan dan kekurangannya. Tinggal kita yang menentukan. Lebih cocok (inget COCOK) pake Adobe Photoshop, apa pake CorelDraw buat nge-desain. Atau mungkin pake software yang lain malah. Misal yang paling simpel MS Word, atau MS PowerPoint.

Kalo gue sendiri. Seandaikan mau desain pamflet, banner, plakat, dkk. Gue lebih suka nge-desainnya pake Adobe Photoshop. Sedangkan kalo desainnya lebih ke 'pembuatan objek', kayak logo, gambar mata, gambar hidung, dkk. Gue lebih suka pake CorelDraw, karena pembuatan objeknya lebih mudah dan cepat. Selain itu, kalo gambarnya di perbesar, tidak akan terlihat pecah sama sekali.
Ini contoh pamflet yang gue buat pake Adobe Photoshop.
 
Oke, sekian dulu ya untuk postingan kali ini. See you on the next post... :D

You Might Also Like

2 comments

Yuk tingalin Jejakmu di sini :D

Total Pageviews

Tweet2 :D

Followers

Komunitas Blogger UNJ