Berdingin-dingin ria di 1st family gatheringnya NuraNiku

Monday, January 26, 2015

Dari kiri : Arif, gue, Suandri, Faisal (yang wajahnya ngak keliatan semua he.he..he.. XD) 
Sabtu, 24 Januari 2015. Hari dimana gue ngikut Family Gathering NuraNiku. Kebetulan (betul berapa emangnya? XD), Family Gathering NuraNiku kali ini merupakan agenda perdana dari NuraNiku periode 2015. Karena agenda perdana, sekaligus agendanya di luar kampus, gue jadi semangat buat ngikut ini agenda. Sampai-sampai baju-baju yang gue jemur ngak kering-kering karena hujan terus. Sehingga, kalo gue tetep mau ikut family gatheringnya NuraNiku. Gue harus ngambil baju dulu di Bekasi.


Beruntung di rumah gue (Bekasi), ada stok baju-baju yang bisa gue pake kapan aja. Jadi gue bisa dengan tenang buat ikut agenda Family Gatheringnya NuraNiku periode 2015 ini.

Singkat cerita, gue janjian sama suandri (Pj NuraNiku) buat berangkat bareng dari kampus. Kita janjian (cieee yang janjian... XD) jam 10 di LDK Salim UNJ.

Pas hari H, gue berangkat dari kosan menuju kampus sekitar jam 10 kurang 15 menit. Sebelum berangkat, kok ini badan gue berasa aneh banget ya. Rasanya kayak gatel-gatel gitu. Pas di cek, ya ampuuunnn... ini kok banyak bentolnya ya. Langsung gue ambil obat serangga bermerk cap Taw*n, dan langsung gue olesin di sekitar red area alias bentol.

Setelah dirasa cukup, gue segera merapikan barang-barang gue untuk segera langsung berangkat menuju kampus (oh ya, ini gue udah mandi ya. Jangan karena gue ngak cerita, nanti dibilang belum mandi lagi.. XD). Sempet gue berpikiran, "ini gue sama temen-temen mau berangkat ke bogor. Kayaknya nanti bakalan maen ke curug nih." Jadilah gue pengen bawa baju ganti. Tapi, karena isi tas gue udah penuh dengan laptop dan perkakasnya (harddisk eksternal, flasdisk, mouse, chargeran Hp, modem, dll), gue jadi males bawa baju ganti. Jadilah yang tadi niatnya gue mau bawa baju plus celana ganti, jadi cuman bawa baju ganti satu doang. Habis kalo bawa baju ganti sepaket, nanti tas gue jadi seberat gajah terbang lagi (loh emang ada ya gajah terbang..? XD).

Gue singkat lagi ceritanya. Sampailah gue di LDK kurang lebih jam 10 lebih 10 menit. Tapi kok ini suandri belum datang juga ya?, plus tiba-tiba kok mata jadi super berat gini. Perasaan tadi gue udah nyervis mata alias tidur tepat waktu deh.

Karena ngak kuat nahan kantuk (ya ampuuunnn, ini kantuk bikin kesel aje ye.. XD). Jadilah gue tertidur pulas di sekret LDK Salim UNJ. Baru setengah jam, si suandri udah datang dan ngebangunin gue. "Mi, ayo. Kita jadi berangkat kan?" kata suandri (tapi seinget gue. XD). "iya jadilah, emang gue di sini mau ngapain coba..?" kata gue (emang ya? perasaan gue ngak ngomong kayak gini deh. XD)
Berangkatlah gue bareng suandri menuju bogor pukul setengah 11 dari Kampus. Gue sama suandri berangkat via busway, disambung dengan kereta.

Ada yang menarik nih sob. Ternyata di kereta kita bisa pake tiket elektriknya transjakarta loh (jiaahhh.., dia baru tau. XD). Lucunya, pas suandri nempelin e-cardnya ke pintu masuk. Kok portalnya malah ngak ke buka-buka. Ohhhh, ternyata kalo pertama kali pake e-cardnya transjakarta buat naek kereta, harus di aktivasi dulu kartunya. Dan aktivasinya juga gampang sob. Cukup tempelin aja entuh kartu elekrtik alias e-cardnya ke kotak merah deket loket.

Ngeliat kelakuan suandri yang rada sok tau perihal e-card transjakarta yang bisa juga dipakai buat jadi tiket naek kereta. Terus, kebingungan. Rasanya tuh kayak, melompat ke danau cappocino. Terus berputar-putar di lautan cingcau. Habis itu terjun ke mayonais. Gimana tuh rasanya?. Ngak jelas kan?. Yaudah, mari kita hiraukan. XD.

Suasana di Stasiun Manggarai

Karena naek keretanya berasa cepet. Jadi gue singkat lagi ceritanya.

Sampailah gue dan suandri di stasiun bogor kurang lebih jam setengah satu. Karena janjian dengan temen-temen NuraNiku kumpul di stasiun bogor jam 1 siang. Jadi gue sama suandri memutuskan untuk solat duhur terlebih dahulu.

bla bla bla bla bla....

Selesai solat, kok ini tangan sama badan gue kembali berasa gatel ya?. Kayaknya sih tadi di gigit semut deh. Nanti juga sembuh kali. sembari beberapa red area muncul di tangan gue.

Lagi-lagi selesai solat (inget, ini masih cerita selesai solat duhur ya sob). Gue sama suandri balik lagi ke stasiun buat nungguin temen-temen NuraNiku yang lain. Alhamdulillah, sekitar jam setengah 2, datanglah yang namanya arif. Setelah itu, datanglah yang namanya BeTe....

(Loh kok BeTe..?, kenapa memangnya kang Hilmy..?)

Iya sob, soalnya di tungguin sampe jam 3. Ngak ada temen-temen NuraNiku yang muncul di depan stasiun bogor. Jadilah gue, suandri, sama arif beranggapan, kalo yang lain udah duluan ke lokasi tujuan. Yaudah deh, kami bertiga memutuskan untuk segera naek angkot untuk menuju ke lokasi tujuan.

Lokasi tujuan kami di hari pertama ini ialah rumahnya si..... (siapa ya?, gue lupa namanya. he..he..he..).

Di hari pertama ini, kami semua (setelah gue, suandri, arif, plus bang Topan. Ada juga member NuraNiku yang lain yang gue ngak inget nama-namanya siapa aja.) bakar-bakar areng. (Loh kok areng doang di bakar?, apa asiknya? XD). Maksud gue, kita bakar areng buat masak ikan sob. (ooohhh gituuu, kalo gitu kenapa ngak bilang mau bakar ikan?. XD).

Suasana pas lagi bakar ikan
Selesai makan-makan, kita lanjut nungguin temen kita yang mau dateng lagi nih sob. 1 orang akhwat dan 2 orang ikhwan. Yang ikhwan, dateng lebih dulu dari yang akhwat. Kalo yang ikhwan dateng sekitar jam 10 malam. Nah, yang akwatnya (kayaknya) dateng lebih lama 10 menit.

Langsung deh yang baru dateng disodorin ikan bakar yang sengaja kita sisain. Oh ya, untuk ikhwan yang baru dateng namanya Ali sama Faisal nih sob. Kebetulan mereka bukan dari NuraNiku. Melainkan dari Humasnya LDK Salim UNJ. (Loh kok Humas LDK Salim UNJ dateng ke family gatheringnya NuraNiku?). Jadi gini sob, NuraNiku ini termasuk lembaga pers dakwah kampus yang berada di bawah naungan Humas LDK Salim UNJ. Jadi, wajar dong kalo ada dari temen-temen Humas LDK Salim UNJ yang dateng ke acara Family Gatheringnya NuraNiku. (padahal mah cuman numpang makan sama tidur doang. he..he..he..)

Ikan bakar yang siap makan
cueekkkcuekkkcuekkkk (suara kaset rusak khayalan gue).

Ke esokkan harinya, tim ikhwan alias yang cowonya. Diskusi bareng mengenai bagaimana kondisi NuraNiku yang lalu, dan bagaimana seharusnya NuraNiku kedepannya. Sekalian kenalan alias silaturahmi.

Di pagi ini, tepatnya selepas diskusi. Baik yang ikhwan alias cowo alias pria alias lelaki, juga yang ibu-ibunya (XD), ngadain sarapan pagi bareng. (Asiiikkk, akhirnya dapet makan lagi. XD). Dan langsung di lanjut dengan jalan-jalan ke curug. Tapi eh tapi, ternyata dari pihak ibu-ibunya ada yang mau dateng lagi nih. Jadi kita nungguin dulu deh.

Alhamdulillah, dari jam 7 pagi kami nunggu sampai kira-kira jam 11 siang. Lumayan juga buat tidur he..he..he... (ssttt... ini rahasia kita ya, jadi kalo temen-temen yang ikhwannya asik ngobrol sembari nungguin akhwat yang mau dateng lagi. Gue dengan nyenyak tiduran sampe ketiduran di bale depan. he..he..he.. XD)

Singkat cerita, gue sama temen-temen gue siap buat jalan-jalan ke curug. Cuaca terpantau panas (ya iyalah, orang berangkatnya jam 11. XD). Kami semua  berangkat pake mobil Pick Up. "ayo ayo posisi duduknya di atur. Yang akhwat di depan, yang ikhwan di belakang ya." kata ..... (kata siapa ya? gue lupa, he..he..he..).

Tim Ikhwan alias cowo alias pria alias lelaki
Karena yang ikhwan duduknya di belakang, jadi view para lelaki ini ialah jalan yang mundur. Serasa menatap masa lalu yang berlalu. (jiahh dia mulai puitis mode. XD).

Karena ngeliatnya kebelakang, jadi gue berasa mual. Alhamdulillah kadar mual gue cuman 30 % (lohh gimana cara ngitung presentase mualnya tuh..? XD). Jadi gue ngak sampe muntah. Jadi bisa lebih jaim deh, he..he...he.. Kan kalo muntah nanti di ledek yang akhwatnya lagi. Masa baru jalan sebentar aja udah mual... #Ups.. XD

Baru sekitar 1 jam perjalanan, awan sudah mulai keliatan mendung. Gue merasa kayaknya ini bakalan hujan. Kalo hujan, berasa makin dingin nih. Waduh, ini aja gue udah ngerasa gatel (alergi dingin nih ceritanya).

Eh bener aja, baru dibilang kayaknya hujan. Beberapa menit kemudian jadi beneran hujan. Untung gue ada payung. Yang lain yang bawa payung juga di buka payungnya. Terus kita tetep lanjutin perjalanan sambil berpayung ria di atas mobil pick up yang dulu gue sebut mobil bak. Tapi eh tapi lagi, gue sama temen-temen ihkwan yang lain, basah kuyup di bagian yang ngak kena payung. Brrrr... makin dingin aja nih badan. Tapi ngak apa-apalah, bismillah aja, mudah-mudahan ngak kena demam plus gatel gue jadi ilang karena di paksa terus kena cuaca dingin.

Ngak disangka, ternyata gatel gue ngak ilang-ilang. Malahan terus nyebar di tangan, badan plus kaki. Tapi terus gue tahan hingga akhirnya badan berasa panas.

Sembari berdingin-dingin ria, sekitar setengah jam kemudian gue bareng temen-temen gue akhirnya sampai juga ke lokasi parkir mobil dekat ke lokasi tujuan. Kami memutuskan untuk menghangatkan tubuh dulu. Beli mie instan kuah, sambil gerak-gerak ngak jelas (yang gerak-gerak ngak jelas kayaknya cuman gue aja deh. he..he..he..).

Si  arif lagi asik makan mie instan
Selepas menghangatkan badan, kami lanjut menuju curug tepatnya curug seribu dengan berjalan kaki. Tapi eh tapi, yang tadinya hujan udah mulai reda, sekitar 30 menit kemudian hujan kembali turun. Jadilah suhu makin dingin (karena udah di daerah gunung nih sob), plus jalan jadi makin sulit karena licin. Bismillah, sambil terus hati-hati kami melanjutkan mendaki (padahal turun) menuju ke curug seribu (padahal bayarnya 7 rebu. XD).

perjalanan dari tempat parkir menuju curug seribu
Berpose ria di tengah-tengah perjalanan menuju curug seribu
Gue yang lagi begaya depan kamera
Dari tempat lokasi sekitar jam setengah 2. Terus kira-kira jam 3 an, gue sama temen-temen gue sampe juga di curug seribu.

Uwawww plus Subhanallah, keren banget ini pemandangan. Curugnya gede banget, sampe-sampe percikkannya keliatan kayak gerimis.

Sekitar setengah jam kemudian, kami memutuskan untuk solat asar di gabung dengan solat duhur di curug. Solat sambil berasa dinginnya suhu karena pakaian basah plus gerimis, mudah-mudahan ngak bikin gue sama temen-temen gue ngak khusuk.

Selepas solat, gue dan temen-temen gue akhirnya foto bareng. Dilanjut dengan kembali ke lokasi parkir. Sesampainya di lokasi parkir, gue mesen kopi jahe buat ngangetin badan. Tapi tetep aja badan berasa makin gatel-gatel plus panas.

Hujan masih belum reda, akhirnya kami kembali memakai payung kami dan yang akhwatnya pake karpet berbahan karet buat ngelindungin badan dari terpaan hujan.

wwuuusssshhh. Karena track alias jalan mobilnya turun. Jadi mobil rada cepet jalannya. Gara-gara ini, angin jadi makin seliwuran kencen. Dan terimakasih, karena di tambah jaket plus celana yang basah kuyup gara-gara ke hujanan waktu jalan kaki dari tempat parkir ke curug, gue sama temen-temen yang cowo alias pria alias ikhwan jadi makin mengigil kedinginan.

Singkat cerita, kami sampai di rumah teman kami (kalo ngak salah namanya delia) tempat kami semua bermalam kemarin (jadi masih di daerah bogor nih sob). Karena waktu sudah maghrib, kami memutuskan untuk solat terlebih dahulu. Dilanjut dengan makan dan pulang.

Karena keasikan ngobrol, gue dan temen-temen gue baru pulang sekitar jam 9 malam. Eh si arif khawatir sembari bilang ke gue gini, "bang ini jadwal kereta masih ada ngak ya". Dengan sok tau gue cuman bilang, " ya elah, baru aja jam 9 malem". Eh tapi si arif langsung berkata "kan kita kalo naek angkot dari sini, sekitar 1 jam kemudian baru nyampe di stasiun bogor. Terus biasanya kalo hari minggu kereta cuman sampe jam 10 bang." Nah loh, bingung kan?

Di perjalanan, kami naek angkot 2 kali nih sob. Pas turun dari angkot pertama, si nuha nawarin ke gue sama temen-temen gue yang cowo. Kalo di rumahnya ada kamar kos kontrakan kosong. Kalo mau bisa nginep dulu, terus jam 4 pagi baru berangkat ke Jakarta. Nah loh, makin galau kan? terutama si arif dan suandri. Kok bisa makin galau?, soalnya gue tetep memutuskan buat naek angkot dan turun di stasiun bogor. Kalau pun ngak ada kereta, gue berniat untuk bermalam di masjid dekat stasiun.

Suandri dan arif akhirnya memutuskan buat nginep di kosannya kontrakannya si nuha. Sedangkan faisal, nginep di rumah saudaranya di bogor. Kalo yang akhwat, ya elah.., ngak usah di tanya deh. Orang rumahnya pada di bogor pada nginep di rumahnya si nuha. Sedangkan gue tetep pengen banget pulang ke Jakarta, karena badan makin gatel. 

Dengan celana dan baju plus jaket yang masih rada basah, gue naek angkot sendirian (sebenernya ada penumpang lain sih. XD) ke stasiun bogor. 

Di stasiun, gue nanya ke petugas,
"Kang (bentar-bentar, gue manggilnya kang, mas atau abang ya?. Udahlah ngak usah dipikirin ya. XD), yang ke Jakarta masih ada ngak keretanya?"

Dengan polosnya si petugas tiket ngomong kayak gini, "habis mas, yang ada dan terakhir paling cuman ke depok lama".

Gue bingung, akhirnya gue kembali nanya ke petugas tiket, "kalo saya turun di stasiun Depok lama, nanti saya mesti kemana ya kalo mau ke Jakarta?"

Dengan wajah yang pengen cepet-cepet pulang, si petugas tiket ngomong gini, "nanti mas tinggal naik angkot ke terminal depok. Baru nanti dari terminal, mas tinggal cari angkutan yang ke arah Jakarta".

Penasaran, gue bilang gini ke petugas tiketnya, "emang kalo terminal di bogor di mana ya?"

Dengan wajah yang makin pengen cepet pulang, si petugas kereta ngomong gini, "di baranagsiang mas."

Penasaran lagi, gue jadi ngomong gini, "jauh ngak dari sini?"

Makin dan makin pengen cepet pulang, si petugas tiket ngomong gini, "jauh mas".

'Ting tong ting tong, kereta menuju depok akan segera berangkat.'

Denger pengumuman kayak tadi, gue ngak ambil pusing. Gue tetep masuk ke kereta tujuan stasiun Depok. Ntar urusan ke Jakartanya mah belakangan aja dipikirin.

Singkat cerita, gue diturunin juga di stasiun Depok. Kalo kata petugas tadi gue harus naek angkot dulu ke terminal. Tapi karena gue ngeliatnya cuman angkotnya doang, alias ngak ada supir dan penumpangnya. Gue akhirnya memutuskan buat naek ojek.

"bang ojek ke terminal berapa bang?".

Dengan wajah yang butuh penumpang dari tadi, si abang ojek bilang gini, "15 ribu mas".

Dengan wajah yang sok tau lokasi terminal Depok, gue ngomon gini, "yah mas, bisa lebih murah ngak nih. Saya anak kos mas, ngak punya uang banyak. Lagian terminal deket kan mas."

Dengan wajah yang agak curiga, si abang ojek ngomong gini, "emang mas punya duit berapa?".

Akhirnya gue menghitung-hitung keuntungan si abang ojek. Beli bensin segini, terus buat makan segini (segini itu sebenernya berapa sih? jangan-jangan ngak tw lagi. XD). Itu kepikiran di kepala gue sekitar 5 detik (wuiihhh, ini kepala prosesornya udah i7 kali ya. XD).

Habis mikir, gue akhirnya ngomong gini ke abang ojek, "10 ribu gimana mas?"

Tanpa basa-basi si abang ojek bilang gini, "oke mas, kita jalan."

Alhamdulillah, akhirnya si abang ojek mau juga nganterin gue ke terminal. Sambil jalan ke terminal, di motor gue asik ngobrol ke abang ojek. Ngobrol masalah jadwal kereta, ngobrol kalo gue anak kosan yang ngak punya duit banyak (XD), sampe ngobrol terkait angkot yang ke arah Jakarta.

Berkat informasi lengkap dari abang ojek, gue berakhir dengan angkot 112 jurusan kampung rambutan. Di angkot, gue nelpon abang tingkat alias senior gue yang tinggal sekosan.

 "Assalamualaikum bang, ente masih bangun ngak?" (percakapan ini terjadi sekitar jam 11 malam).
Dengan suara yang berasa belum ngantuk, senior gue bilang gini, "masih mi, kenapa emang?"

Dengan suara merintih gue bilang, "bang gue jadinya ntar ke kampung rambutan nih, ente bisa tolong jemput ane ngak di kampung rambutan?."

"waduh mi, itu jauh banget."

Percakapan terus berlanjut, tapi ngak nemu titik temu. Yaudah deh, gue akhiri dengan, "yaudah deh bang, nanti kalo gue udah di kampung rambutan, nanti gue telpon ente lagi."

Singkat cerita, angkotnya baru nyampe pasar rebo. Gue nanya ke abang supir, eh di kasih saran. Katanya mending turun di sini aja alias di pasar rebo. Nanti naik angkot 06 turun di cempaka putih. Kenapa cempaka putih?, karena menurut si abang supir, cempaka putih tempat terdeket ke rawamangun.

Akhirnya gue turun di pasar rebo. Terus gue lanjutin dengan nelpon senior gue lagi, "bang, ane udah di pasar rebo nih. Nanti gimana? ente bisa jemput ane di sini, atau ane harus kemana lagi nih bang?"
Sambil mikir, senior gue bilang gini ke gue (via telpon nih), "yaudah, ente naik 06A, nanti turun di kampung melayu. Habis itu naik lagi 01 yang ke arah senen, nanti turun di salemba UI. Nah di situ baru ane jemput. gimana?"

Dengan suara polos, gue bilang," oh yaudah deh bang."

Langsung aja deh gue ikutin saran dari senior gue. Gue naek angkot 06A, terus di lanjut naek angkot 01 menuju salemba.

Pas gue naek angkot 01 yang ke arah senen, gue kaget. Sekali lagi gue KA-GET. (Loh emangnya kenapa kang hilmy?). Soalnya yang nyetir bocah nih, kayaknya kalo diliat masih bocah SD kelas 6 SD. Alhamdulillah, entuh bocah nyetirnya pelan-pelan. Jadi gue rada tenang dikit deh.

Singkat cerita, gue udah sampe di halte busway Salemba UI. Gue langsung ambil spot yang mudah ditemuin sama senior gue. Depan mini market Seven Eleven Salemba. Terus lanjut gue telpon ke senior gue kalo gue udah nyampe di depan SevEl alias Seven Eleven Salemba.

Singkat cerita lagi, senior gue nyampe juga di SevEl Salemba. Dalam hati, "Alhamdulillah, akhirnya bisa cepet pulang juga."

Gue ngomong gini ke senior gue, "bang nanti mampir dulu ya ke apotek. Mau beli CTM buat obat alergi nih. Ngak enak badan ane dari tadi udah gatel-gatel plus panas."

Dengan wajah yang lagi baik, senior gue bilang gini, "Oh yaudah kalo gitu. Ayo naek."

Gue singkat lagi ceritanya, Obat alergi alias CTM udah gue dapet. Selanjutnya tinggal cari makan aja deh. Habis itu pulang, di makan makanannya, di minum obatnya. Habis itu tinggal istirahat.

Begitulah kiranya, cerita gue di agenda Family Gatheringnya NuraNiku. Sungguh pengalaman yang berkesan banget buat gue. Meskipun besok paginya kondisi badan gue berubah. Dari yang tadinya gatel-gatel karena alergi. Jadi meriang alias masuk angin.

Oke, sekian dulu cerita singkat (tapi gue tulis rada panjang) dari gue. See You On The Next Post.

You Might Also Like

2 comments

  1. et mau klarifikasi...
    itu bukan 'kalau ada kamar kos kosong' tapi emang ada kontrakan kosong yang diisi sepupu. Padahal mah pulang besok bisa :v
    dan dua kaka2 cewe itu nginep dirumah saya~ bukan rumahnya di bogor :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke, udeh ane perbaiki. Thank's buat klarifikasinya :D

      Delete

Yuk tingalin Jejakmu di sini :D

Total Pageviews

Tweet2 :D

Followers

Komunitas Blogger UNJ