Gokil-gokilan habis MPA (yang kalo di kampus lain namanya OSPEK)

Tuesday, September 09, 2014

Kali ini gue mau share pengalaman seru bangetz nih. Jadi gini, cerita ini bermula setelah gue dan temen-temen gue yang sesama panitia MPA (yang kalo di kampus lain namanya Ospek) selesai bertugas (udah kayak satpam Aja bertugas XD). Habis solat isya, gue dan sekitar sepuluh orang yang gue bilang panitia MPA juga kayak gue, makan bareng di warung ‘pecel bajai’. Ya ampunnn, kok bajai di jadiin pecel? serem amat ya?. Tenang-tenang, gue jelasin deh kenapa namanya warung ‘pecel bajai’. Menurut rumusan bapak ian yang nama aslinya septian, penamaan warung ‘pecel bajai’ bermula karena banyak supir bajai yang makan dan mengkal. Mulai dari situlah penamaan warung ‘pecel bajai’ menjadi rumor dan menjadi nama resmi (ya walaupun yang nyebut warung ‘pecel bajai’ cuma gue sama temen-temen gue di BEM FT doang sih, he...he..).



Satu gigitan serasa biasa, namun ketika mulai kunyahan ke seribu seratus lima puluh delapan (rajin amat ngitungin kunyahan). Hati gue berbinar seolah ngikut ngunyah nih makanan. Sttt., ini rahasia kita ya (jiah kayak iklan sampo tuh), hati gue berbinar alias Senenng . Kok Seneng sih?, Sebenernya karena gue mau di traktir makan. Eh tapi pas kunyahan ke satu juta lima ratus bla..bla..bla.. , lampu neon di hati ku mulai redup alias kecewe eh kecewa deh. Karena rumor tentang di traktir sama temen berakhir dengan berita hoax (tau hoax ngak? Kalo ngak tau tanya mbah google aja gih?). Beruntungnya, pas gue liat simpanan di bank pribadi (lebay amat, padahal mah liat dompet) duit gue mencukupi.

Selesai makan, selesai juga rumor traktiran. Tapiiii, ada rumor lagi. Kali ini rumor ajakan jalan-jalan ke puncak. Terus gue liat jam tangan gue. JAM SEPULUH Malem. Ah ini mah ngak mungkin, orang kita habis nge-MPA-in (Inget sob, kalo di kampus lain nge-ospek-in) MaBa alias mahasiswa baru. dan gara-gara MPA itu kita belum istirahat dari habis subuh sampai jam sepuluh Malem ini. Ya sudah pasti badan pada sakit-sakit dan tulang punggung udah narik-narik badan gue ke kasur di kosan. Tapi mungkin karena godaan begitu kuat, jadilah gue ikut temen-temen gue ke puncak. yah walaupun akhirnya cuma berempat.

Setelah dari warung ‘pecel bajai’, kami akhirnya berpencar. Ada yang pulang, dan ada yang mau jalan-jalan ke Bogor.

Nah, yang mau jalan-jalan ke Bogor alias puncak berpencar dulu sebelum berangkat. Si febri alias jackboy barengan sama si Vandi alias bla..bla..bla pergi ke sekret BEM FT dulu di kampus, katanya sih mau balikin ht (kepanjangannya halky talky, Bener ngak ya tulisannya? ). Terus gue sama septian nunggu di warung lesehannya mas rohman.

Detik demi detik, menit demi menit, jam demi jam, hari demi hari, Minggu demi Minggu, bulan demi bulan, sampai tahun demi tahun gue sama septian nungguin si jackboy sama si vandi di warung lesehannya mas rohman (makasih ya kakak rohman, udah sabar mau nerima kita). Sssttt, ini rahasia kita ya, sebenernya sih nungguin sampai jam sebelas malem. Inget, ini rahasia kita ya, jadi jangan bilang-bilang (jiahhh, iklan lagi).

Akhirnya yang di tunggu datang juga. Tapi eh tapi, malah pada tidur. Jiaahhh, ini orang di tunggu lama-lama pas nyampe malah pada tidur.

Akhirnya, setelah jarum pendek bergeser dari angka sebelas ke dua belas mereka terbangun dari alam bawah sadar mereka. Mata merah (teteskan dengan ins*o) plus berair tertera di wajah para pujangga malam ini (puitis amat nih, XD). gara – gara itu, gue jadi ngeri berangkat Malem ke puncak. Tapi sekali lagi, gue berhasil di bujuk untuk tetap ikut ke puncak. Alhamdulillah deh, temen-temen gue langsung melek (pasti habis makan permen S*per Zup*r, yang asemnya sampai bikin muka jadi asem, XD ).

Jaket dua lapis, rompi, sarung tangan, helm, plus baju batik, celana bahan lengkap dengan sepatu pantofel (pftt, ini seragam panitia MPA yang di kampus lain dibilang OSPEK) melengkapi perjalanan kami dari Rawamangun JakTim menuju Puncak Bogor. Namun ada dua orang penumpang gelap yang muncul. Bilangnya sih mau minta di anterin ke SMAnya di Bogor. Katanya ada pelatihan paskibra, tapi bukan latihan baris berbaris nih, melainkan latihan mental (untuk adik-adik SMAnya temen gue yang jadi penumpang gelap, maapin kelakuan temen gue ini ya. Pease... XD).

Singkat cerita, si penumpang gelap berhasil kami turunkan paksa di SMA yang katanya temen gue yang jadi penumpang gelap ini pernah sekolah di situ. Baru deh kami berlima (Loh kok berlima?), gue, Septian, Vandi, Jackboy plus (pemain cadangannya) fikri kembali melanjutkan perjalanan.

Wusss,, angin malam yang berhasil membuat gue tetep menggigil kedinginan. Padahal gue sudah menyiapkan jurus seribu bayangan buat ngehalau nih api eh angin sambil minum susu dan buat spageti. Rasanya pasti nammmmpppoooolll ciiinnnngggg (jiah dia iklan lagi).

Di singkat lagi ya ceritanya (jangan dong kakak). Jadi gini, setelah sekitar tiga jam setengah (berarti nyampenya jam setengah empat nih). Kami berhasil istirahat di masjid yang gue lupa namanya, sekalian solat subuh.

Subuh telah usai, dan kami pun...????, ayo tebak ngapain?. Makan, eits, salah. Minum, masih salah. B*ker eh maksudnya buang air, ih jangan ngomongin gituan ah di sini, bau. Langsung jalan, tunggu-tunggu, masih salah nih. Kok masih salah sih, kalau itu pasti tidur. hmmm...

Yah sekitar jam setengah delapan pagi. Kami memulai kembali perjalanan kami (kok jawabannya cuma di jawab hmmm.. doang sih. XD). Tapi sungguh di sayangkan, sang pemain cadangan alias fikri malah balik ke Jakarta. Alesannya simpel, ingin balikin helm pinjeman (Gubrakkkk... suara kardus jatoh walaupun ngak kayak gitu suaranya).

Oke jadilah kami berempat melanjutkan perjalanan. Tujuan selanjutnya, kalau ngak salah Taman Nasional Gunung Gede Pangrango. Langsung deh tancap gasss.. ngueeeenngg. Astaghfirullah, Allahu Akbar, bergema di mulut gue pas gue di boncengin sama si ketua BEM FT 2014 yang gue sebut Vandi. Bener-bener ngeri deh, Alhamdulillah gue dan Vandi dan Septian dan jackboy dan besoknya dan besoknya dan besoknya dan besoknya dan besoknya da....... selamat. Subhanallah ketika gue lihat pemandangan yang sungguh indah ini.

Di tengah perjalanan, perut kami demo. Tu-run-kan- be-rat ba-dan sekarang..!!!! eh salah maksudnya beri kami ma-kan sekarang..!!!. yaudah deh, di tengah perjalanan kami berhenti untuk mencari sarapan.

Eh liat bro, ada nasi uduk (dasar orang Jakarta, ingetnya kalau sarapan selalu aja nasi duduk). Yuk makan di sini aja. Tadinya sih gue mau beli bubur ayam, tapi nanti dibilang ngak solid lagi. Yaudah deh dengan terpaksa gue ikutin keinginan mereka, habis itu gue kabur dan beli bubur ayam (maaf ya Vandi, Jackboy dan septian bagian ini cuma khayalan gue semata).

Di tengah-tengah permakanan yang serius. Vandi Inget sesuatu (apaan van, jemuran belum diangkat? XD). Dia Inget kalau hari ini temen-temen Prodi Pendidikan Teknik Informatika angkatan 2012 kelas reguler ngadain liburan di salah satu vila di puncak. Jadilah vandi menelpon (kalo ngak salah namanya) dayu si anak PTIK 2012 Reguler.” bla...bla..bla.. jadi boleh ngak nih?” Ucap Vandi via telepon seluler. Dan kata Vandi sih dayu bilang dateng aja, walaupun gue sedikit ragu karena Vandi yang bilang. Siapa tau di sengaja alias iseng. “ini Bener boleh nih?”, (gue mencoba memastikan). “iya boleh, nih buktinya” kata vandi sambil masih liat smsnya dayu yang isinya alamat vila tempat para anak tik 2012 reguler sedang bersemayang. 



yosh, makan eh sarapan sudah selesai. Saatnya melanjutkan perjalanan. Dan di singkat lagi ceritanya, kami sudah sampai di Cibodas.

Dengan perlengkapan baju batik, celana bahan, sepatu pantofel plus tas berisi laptop dan beberapa kertas berisi laporan pertanggung jawaban. Kami siap mendaki gunung gede dan melihat curug (loh ini mau naik gunung apa berangkat ngantor XD).

Dengan tas yang seberat gajah yang siap-siap meluncur dari jetcoaster, gue melangkahkan kaki menuju ke curug yang kalau mau nyampe mesti mendaki dulu selama kurang lebih dua jam nonstop.

Kaki berasa mau copot, punggung serasa di timpa plus badan berasa mandi keringat yang baru sekitar sepuluh menit udah langsung kering karena dingin. Lelah memang, saking lelahnya kami harus melepas jaket dan bergantian dalam membawa tas. Beruntungnya teman gue karena di balik baju batiknya tersemat baju biasa. Jadi bisa berubah wujud (ciaatt).


Akhirnya, setelah ngos-ngosan selama dua jam. Gue dan temen-temen gokil gue nyampe juga ke curug. Ngak sia-sia juga napas ngos-ngosan gue. he..he..he..

Pas nyampe di curug si vandi ngingetin gue. “mi, kunci motor tadi loe taro mana?”. “ada kok di sini” jawaban spontan gue sambil gue raba-raba kantong celana, kantong baju, kantong jaket, dan tas. Tapi malah ngak ketemu.

Jadilah gue seperempat panik. Kok seperempat doang. Ya mau gimana lagi, orang udah nyampe di atas, masa mau langsung turun. Lagian kaki juga udah pegel-pegel. Jadi berdo’a aja deh, serahkan semuanya pada Allah (Subhanallah, mantap deh, tumben ngak ngaco XD). Dan akhirnya sekitar tiga puluh menit gue dan temen-temen gue bersantai ria menikmati tidur eh salah maksudnya pemandangan.

Di atas, kami berpose ria sambil foto-foto. Niatnya sih mau pamer ke temen-temen BEM FT yang lain he..he..he.. . Kapan lagi bisa pamer dengan pose orang kantoran nyasar ke gunung XD.





Akhirnya setelah selesai menikmati indahnya curug dan pemandangan gunung gede. Kami memutuskan untuk segera turun dan melanjutkan untuk mampir ke acara liburannya anak Pend. TIK 2012 reguler.

Naiknya lama, turunnya juga ‘agak’ cepet (apanya yang juga? ). Kalau naik otot kaki berasa di tarik, kalau turun lutut kaki berasa di tempa (makannya minum Anl*ne). Dengan perasaan deg-degan karena kunci masih belum ketemu (kayaknya sih masih ngegantung di jok motor). Gue turun dengan buru-buru (katanya lututnya sakit, kok jalannya buru-buru). Memang perasaan gelisah ini membuatku lupa akan segalanya (jadilah lirik lagu galau, XD).

Pas nyampe di parkiran. Bapak mana bapak eh salah maksudnya kunci mana kunci?. Untung ada abang tukang parkir yang nyamperin gue dan ngasih tau ke gue kalau kunci motor gue ada sama dia. Alhamdulillah, makasih banyak nih pak, udah mau ngamanin kunci motor beserta motor gue.

Langsung deh tancap gas dan menuju ke masjid terdekat karena waktu sudah menunjukkan pukul satu siang. Setelah solat, kami langsung (padahal mah pada tiduran dulu di masjid, plak.. XD) ke TeKaPe (TKP tau ngak? Kalo ngak tau ndeso, eh maksudnya tanya mbah google aja ya, XD).

“nanti ada plang kompas Gramedia belok kiri ya”. Kata septian yang tebengannya bareng jackboy ke gue yang di tebengin Vandi. “Oke”. Langsung deh kami berempat dengan dua motor tancap gas. Ngeennnggg...

Baru sekitar lima belas menit, gue dan vandi kehilangan jejak jackboy sama septian. “Van kok jackboy sama septian udah ngak keliatan?” bisik gue ke Vandi. “tau nih, si jackboy bawa motornya ngeri” (Peringatan!! Karena saya lupa detail percapakan gue sama vandi, jadi gue reka ulang percakapannya). “udah yang penting kita liat plang kompas Gramedia dulu”. Setelah lima belas menit, kok ngak nongol-nongol plang kompas gramedianya ya?. Gue curiga udah kelewat jauh. Eh Bener aja, kita kelewat dari titik poin tiga kilometer (Sekali Lagi PERINGATAN!!, karena gue ingetnya jauh banget kelewatnya, jadi gue karang aja jaraknya, he..he..he..) .


Singkat cerita (yah kok di singkat lagi sih ceritanya?). akhirnya setelah perjalanan yang melelahkan dan menyesatkan, sampai juga kami di vila tempat anak-anak Pend. TIK 2012 reguler berlibur. Akhirnya bisa duduk juga di sofa yang udah kayak bantal, sampai-sampai pas duduk gue tenggelam (Lagi – lagi PERINGATAN!! Merokok membunuhmu!!, ngak nyambung plak..).

Akhirnya setelah istirahat sejenak, kami berempat pamit pulang duluan. Sekitar jam setengah lima sore kami memulai kembali perjalanan menggetarkan kami.

Di perjalanan, karena sudah lewat waktu magrib dan isya’. Kami memutuskan untuk solat terlebih dahulu di masjid yang gue lupa namanya. Solat Isya’ dulu, baru habis itu digabung dengan solat magrib. Baru deh habis itu kami balik ke Jakarta eh, ke Jakarta apa ke Bekasi ya. Yang jelas gue sih ke Bekasi.

Alhamdulillah, gue, Vandi, Febri, sama Septian berhasil sampai rumah dengan selamat. Walaupun nyampe rumahnya tengah Malem he..he..he.. (kok yakin banget?). Karena pas besok gue pagi-pagi ke kampus (ada kuliah sob), gue ngeliat si tiga bersaudara itu di sekretariat BEM FT. Gila banget ini gue sama tiga saudara ini ya. Habis nge-MPA-in (yang kalo di kampus lain nge-OSPEK-in) mahasiswa baru hari Sabtu, terus hari senin paginya ada kuliah. Bukannya istirahat, ini malah nyaris capek. Tapi bagi kami itu refreshing gokil. yah walaupun outputnya juga capek sih he..he..he.. .

Oke, cukup sekian cerita gokil dari gue, terimakasih bagi Vandi, Jackboy dan Septian yang udah mau ngajak jalan-jalan gue. Semoga jalan-jalan gokil kita bermanfaat ya.

You Might Also Like

4 comments

  1. Eh gila gue ngebayangin itu jalan-jalan gak ada setopnya yaaaak. Awas bisa sakit lu :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, kita berempat InsyaAllah sehat,
      walaupun pas kuliah bukannya merhatiin dosen tapi malah tidur, XD

      Delete
  2. Wihhh refresingnya asik juga bang :D

    ReplyDelete

Yuk tingalin Jejakmu di sini :D

Total Pageviews

Tweet2 :D

Followers

Komunitas Blogger UNJ