Pengalaman pertama beli laptop bekas via internet

Monday, September 21, 2015

Ilustrasi dari bukalapak.com
Alhamdulillah, setelah sekitar 3 bulan ngak update blog. Akhirnya sekarang bisa update blog lagi. Tapi, ngomong-ngomong kenapa ya kang hilmy sampai 3 bulan ngak update blog?,

Berawal dari habisnya kuota internet gue, kemudian berimbas menjadi lemahnya motivasi otot-otot di jari-jari gue buat ngetik alias update blog. Di tambah, mulai memasuki hari-hari liburan Idul Fitri. Mulainya gue rada males buat update blog. Kemudian, hal yang tak terduga terjadi. Di saat gue sedang menyelesaikan jurnal untuk database SMK tempat gue PKM (Kalo sobat mau tau apa itu PKM, silakan intip artikel gue di http://hilmynotes.blogspot.co.id/search/label/Ngajar) ,plus gue juga sedang mengumpulkan bahan-bahan untuk skripsi, eh ada musibah menimpa. Laptop buat ngerjain jurnal, skripsi, dan kawan-kawannya (alias buat kuliah), di pinjem orang ngak di kenal. (Loh, kok di bilang musibah?, kan bisa minta lagi sama tuh orang yang minjem?). Tunggu-tunggu, gue belum selesai cerita. Orang yang ngak dikenal ini, minjem laptopnya pas gue sedang asik terlelap di buaian angin pagi, plus pintu kosan agak terbuka sedikit. Alias minjemnya ngak bilang-bilang. (Waduh, berarti itu mah bukan di pinjem dong, tapi di malingin. Innalillahiii).


Nah, semenjak itulah gue jadi makin males buat update blog gue (buat para pembaca setia blog Hilmy Note's, maafin kelakuan kang hilmy ya.. Karena sebenarnya kang hilmy pengen banget update blog, tapi emang lagi ngak sempet aja).

Alhamdulillah, dirumah ada netbook nganggur. Jadi gue bisa make buat keperluan kuliah gue. Hanya saja, netbook ini netbook keluaran lama, jadi untuk sekadar buka Google Chrome aja harus nunggu sekitar 1 menit. Tapi ngak apa-apa, yang penting bisa mengerjakan tugas-tugas kuliah dengan lancar.

Bulan demi bulan berlalu, gue mendapat telpon dari senior gue yang udah lulus. Kita ngobrol lama banget, ada kali 1 jam ngobrol via handphone. Maklum senior gue nelpon dari Kalimantan, dan udah sekitar 1 tahun belum tatap muka ('tatap muka' udah kayak kuliah aja XD). Nah obral-obrol-obral-obrol (emang obrolan bisa di obral ya.. XD), senior gue ngasih saran buat skripsi gue nih. Akhirnya, gue mulai bangkit lagi dan mulai kembali mengumpulkan bahan-bahan untuk skripsi.

Selang sekitar 1 bulan, pas gue main ke tempat kosan senior gue (anak Jurusan Bahasa Inggris angkatan 2008), ngak sengaja kita ngobrolin harga laptopnya ASUS A43SJ yang di beli sekitar 3 tahun 4 tahun yang lalu (untuk spesifikasi dan harga bisa di cek di http://id.priceprice.com/ASUS-A43SJ-VX401D-1710/specs/). Waktu itu, senpai alias senior gue beli laptopnya harga barunya 4,6 jt. Eh sekarang pas ane cek harganya jadi 5 jt lebih. ck..ck...ck..

Nanya harga laptop ke senpai
Masih melanjutkan pembahasan mengenai laptop. Saat pembicaraan mulai serius, tiba-tiba muncul seorang dengan jubah abu-abu. Kemudian dia mencuci jubah itu hingga berwarna merah muda di hadapan kami. Setelah berhasil, dia langsung memberikan kami ice cofee dengan rasa teh tawar. Lalu, byaarrr.... terlontar kalimat yang membuat gue jadi pengen punya laptop lagi, dengan spek laptop sama dengan laptop gue yang kemalingan, tapi pengen lebih murah.

Kenapa pengen spek yang sama tapi harga lebih murah?, karena harga barunya naik 1 jt-an dari harga dulu gue beli baru. Terus, muncullah ide beli laptop bekas. Bermula dari harga laptop bekas punya senpai di O*X.co.id , Dengan harga kisaran 3,5 jt. Woww, dari harga baru 5jt-an jadi bekasnya 3,5jt-an. Lumayan kan?, cuman ya memang harus teliti. Kayak cek garansi pabrik/personal, segelnya masih ada apa ngak?, spesifikasinya gimana?, COD atau ketemuannya di mana?, dsb.

Esok harinya, gue cari-cari dah tuh laptop bekas di O*X.co.id . Awalnya nyari yang setipe punya senpai, Asus A43SJ. Tapi senpai nyaranin yang tipe ASUS A43SV aja. (lah, emang apa bedanya?), bingung kan?, gue juga bingung sob, maka dari itu gue tanyakan ke senpai. Katanya, speknya agak tinggi sedikit. Pas gue cek di O*X.co.id, nemu yang tipe laptop senpai (ASUS A43 SJ) dan tipe yang ASUS A43SV. Bener sob, yang laptop kayak punya senpai di jual 3,5 jt. Terus yang A43SV 4,5 jt. Bedanya ternyata terletak pada tipe prosesor, jenis VGA dan kapasitas harddisk.

Langsung aja deh gue telpon bunda, rencananya mau kasih tau, kalo ada yang jual laptop bekas di internet dengan spesifikasi laptop multimedia (karna gue anak multimedia sob), namun harganya di bawah 8 jt. (karena laptop multimedia yang gue incer, rata-rata harga barunya kisaran 7 - 8 jt. hmm... lumayan nguras dana juga kan. ck..ck..ck...).

Pada awalnya, memang sih bunda sama bapak ragu alias khawatir. Karena gue nemunya laptop bekas yang di jual via internet. Gimana ngak khawatir, orang gue dikenal kurang teliti sama orang tua gue.

Akhirnya, sambil terus meyakinkan ibu dan bapak, gue tanya-tanya sama partner bisnis service komputer gue. Kebetulan, dia juga sering jual beli komponen komputer bekas di O*X.co.id . Kemudian, dapatlah informasi mantap sebelum beli laptop bekas di O*X.co.id . Berikut, ialah hal-hal yang perlu diperhatikan ketika hendak membeli laptop bekas di internet :

Pertama, tanyakan pada penjual, apakah barang yang di jual ada garansi? kalau iya, garansi yang diberikan garansi pabrik atau garansi personal?. Seandaikan garansi personal, mintalah garansi minimal 3 hari dari penjual (kalo gue sih minta seminggu. he..he..he..).

Kedua, tanyakan pada penjual, apakah bisa COD (alias ketemuan langsung)?, kalo bisa, usahakan di mana penjual bisa bertemu langsung dengan kita sebagai pembeli. Maka dari itu, belilah laptop bekas yang domisili penjualnya dekat dengan tempat tinggal kita. Contoh, apabila kita tinggal di Depok, maka carilah laptop bekas yang di jual di sekitaran Depok. Agar si penjual mau bertemu langsung dengan kita sebagai pembeli. Seandainya penjual tetap menolak untuk COD alias ketemu langsung, yaudah, cancel aja negosiasinya dan cari laptop bekas yang lain. Kalau penjualnya mau COD atau ketemu langsung, sebisa mungkin ajak teman untuk menemani kita bertransaksi guna mencegah hal-hal yang tidak di inginkan. Misal, lupa bawa dompet .. XD

Ketiga, tanyakan bagaimana kondisi lengkap laptop bekas yang di jual. Apa saja yang kurang. (Namanya saja laptop bekas, jadi nanyanya apa yang kurang. Kalo laptop baru, nanyanya baru apa yang lebih? XD)

Keempat, cek spesifikasi laptop yang kita incar di Google. Agar bisa jadi pembanding dengan laptop bekas yang di jual. Misal Spek laptop yang di tawarkan memiliki prosesor tipe intel core i5, tapi setelah di cek di google, aslinya prosesornya bertipe intel core i7. Nah, kalo udah kayak gitu mending di cancel aja, kecuali kalo di upgrade. Misal yang di tawarkan memiliki prosesor intel core i7, tapi ketika di cek di google ternyata aslinya tipe prosesor intel core i3. Nah kalo gitu malah lebih joss, iya ngak? XD

Kelima, ini yang paling penting. Tanyakan ke penjual, harga laptop yang di jual bisa di nego alias diturunin lagi ngak ya?. Kayak misalnya gue, di O*X.co.id si penjual masang harga 4,8 jt. Terus gue tawar 4,5 jt. Dan pada akhirnya sepakat dengan harga 4,6jt. Oh ya, kalo bisa, bandingkan juga harga tipe laptop bekas yang sama, agar kita tidak kecewa karena ternyata ada laptop bekas yang lebih murah di bandingkan dengan yang kita beli

Setelah deal-deal-an selesai, lanjut COD. Kalo bisa deal-deal-annya via WA atau BBM aja ya sob. Soalnya kalo via sms sayang pulsa he..he..he... Kayak gue, deal-deal-an sama penjual satu, gagal, penjual dua, gagal, penjual tiga, gagal, sampai penjual ke empat baru berhasil. Dan semua negosiasi tersebut gue lakukan via sms. Pas di cek cek, ternyata gue negosiasi dari penjual pertama sampai ke empat berawal dari pagi jam 7an sampai menjelang sore, plus pulsa gue berkurang 15rb. 

Singkat cerita, ketika sedang COD, apa aja sih yang harus di cek?., nah berikut hal yang perlu di cek ketika COD laptop bekas :

Pertama, Cek segel yang terpasang. Masih lengkap segel atau tidak?, kalau masih, cek tanggal di segel agar tau laptop bekas yang di jual masih ada garansi pabrik atau tidak?,

Kedua, Cek harddisk menggunakan HDD sentinel. ceknya yang versi cepat aja, kayak cek S.M.A.R.T nya aja (bingung apa itu S.M.A.R.T?, silakan cek Google. ;D). Kan ada garansi personal, jadi bisa di cek lagi harddisknya di rumah. (Kalo gue, pas nyampe kosan, langsung gue cek pake software HDDreg. And lama ceknya bisa sampai 2 jam lebih). 

Ketiga, cek performa laptop dengan tes bermain game. Kalo si penjual tidak menyediakan game untuk tes, maka siapkan game untuk tester. Lalu cek suhunya menggunakan Software SpeedFan (SpeedFan ialah software untuk memonitor suhu laptop, selain SpeedFan, ada banyak jenis software untuk mencek suhu laptop. Untuk lebih jelasnya, mari sobat tanya sama si mbah Google).

Keempat, hati-hati dengan laptop yang VGAnya hasil blower. Tapi ngomong-ngomong, sobat tau ngak kenapa VGA di blower?, begini sob. Biasanya kalo VGA laptop rusak, maka layar laptop tidak akan menampilkan apapun alias layar jadi hitam pekat (Kalo mau warna selain hitam, minta belikan mamah pulsa dulu, baru nanti layarnya berubah jadi IceCream rasa soda api. XD). Nah, untuk memperbaikinya, bisa dengan membeli VGA laptop baru.

VGA laptop (Sumber Kaskus.co.id)
 Namun, bagaimana jika VGA pada laptop jenis yang onboard?, atau VGAnya tidak bisa di copot alias nempel alias jadi satu paket dengan mainboardnya?. Sobat terpaksa harus ganti mainboard dengan merogoh kocek yang cukup mendalam. Kalo sobat mau murah, bisa dengan cara VGAnya di blower. Nanti bisa berfungsi kembali. Tapi biasanya hanya seminggu sampai sebulan, VGAnya sudah rusak lagi. Dan benar-benar mati total, alias ngak bisa dibenerin lagi. Nah, biasanya ada orang-orang nakal yang suka ngeblower laptop-laptop yang VGAnya mati, terus di jual lagi biar dapat untung besar. Di situlah perang kita meminta garansi personal minimal 3 hari, kalo bisa mintanya seminggu atau sebulan. Tapi sobat juga jangan coba-coba curang ya. Inget sama yang di kanan dan kiri sobat ada yang selalu mencatat. (hiiii... ngerii...)

Balik lagi ke cerita pencarian laptop bekas gue,

Nemu laptop kisaran 4,5 jt dengan prosesor Intel Core i5. Wah lumayan kan?, akhirnya sebelum gue memutuskan sms si penjual laptop ASUS A43SV, gue mencoba untuk cari-cari laptop bekas yang lain dengan harga kisaran 4 - 5 jt.

Seperti yang tadi gue udah kasih tau. Gue nego sampai ke 4 penjual. Baru deh dapat laptop lumayan bagus dengan harga 4,8 jt yang gue tawar jadi 4,6 jt.

SONY VAIO VPCCA35FG bekas yang gue dapet seharga 4,6 jt
Pas gue cek di google, gue nemu link http://id.priceprice.com/SONY-Vaio-VPCCA35FG-2388/ di sana nyantumin harga barunya sekitar 8,9 jt-an. Wah lumayan nih. Tapi kok bisa jatuh jadi 4,6 jt sih yang bekasnya?, Pertama, karena laptop bekas ini sudah tidak garansi. Kedua, windows 7 Originalnya sudah terhapus, Ketiga, CD Drivernya sudah hilang, Keempat, Kardusnya juga sudah tidak ada. Tapi gue dapet tas laptop gratis. Lumayan lah, karena pas di cek - cek, kondisi masih super muantap. Sampai tulisan ini di buat, sudah sekitar 3 hari gue tes buat ngetik, gaming, desain. Sama tes semua portnya (USB 2.0, USB 3.0, Audio jack, Mic Jack, DVD RW, HDMI), tinggal VGA connector, LAN, sama microSD yang belum gue cek. Oh ya, jangan lupa juga untuk cek konektivitasnya, seperti WiFi, Bluetooth. Kemudian cek pula ketahanan Batery, kualitas Camera. Terakhir, gue install software Speccy buat liat daleman nih laptop bekas tanpa perlu bongkar. Hasilnya seperti ini :

Spesifikasi Sony VAIO VPCCA35FG
Oke, sekian dulu postingan dari gue. Semoga bermanfaat, dan sobat tidak kena tipu-tipu. See You On The Next Post.. :D

Update : Bagi sobat yang mau tau tips2 sebelum membeli laptop (terutama laptop baru), bisa cek di http://hilmynotes.blogspot.co.id/2017/02/bingung-mau-beli-laptop-berikut-3-hal.html

You Might Also Like

7 comments

  1. oooyyy,,,bukan 3 tahun.Asusnya beli tahun 2011 ituh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh ada senpai yang gue omongin...
      udah ane edit nih senpai...
      Arigatou buat koreksi dan kunjungannya

      Delete
  2. waah akhirnya Alhamdulillah~
    tipsnya keceh (y)

    ReplyDelete
  3. ada gak seller laptop bekas yang agan bisa rekomendasikan..
    ane lagi cari laptop bekas juga nih ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh apa ya, gue taunya malah seller laptop baru kayak jualkom.com sama war-com.com (duaduanya ada di harco),
      sama paling tempat service (yg isinya mungkin ada laptop bekas) di daya komputer, tempatnya kalo ngak salah di harco lantai 1 deket eskalator

      Delete

Yuk tingalin Jejakmu di sini :D

Total Pageviews

Tweet2 :D

Followers

Komunitas Blogger UNJ